Friday, 2 January 2015

Nukilan Buatmu Rasullullah


Ya Rasullullah  
Saat ini aku ingin bercerita 
Dengan segala puji bagi Allah 
Izinkan aku mulai buka bicara


Ya Rasulullah 
Mengenangkan dirimu  
Hati ini lalu tersenyum 
Walau tak ku temu dirimu 
Namun kau pasti menjadi ingatan  
Jauh di lubuk hatiku


Ya Rasulullah 
Kalau kami duduk-duduk  
Bersembang akan dirimu 
Hati ini berombak  
Mata ini berkaca 
Bertakung air jernih lalu jatuh 
Mengenangkan pegrobananmu 
Dalam meluaskan dakwah 
Tak kenal jemu  
Tak kenal lelah 
Di hina di caci 
Di tuduh gila 
Di lempar batu 
Namun kau balasinya dengan doa


Ya Rasulullah 
Sungguh aku merindukanmu Ya Habiballah 
Nadi-nadi bergerak pantas 
Terasa kembang kuncup jantung ini 
Benak hati ini membengkak 
Kerana telah sekian lama  
Riinduku tersimpan rapi


Wahai kekasih Allah 
Telah berkali-kali aku menukil 
Namun tetap saja kata ini  
Tidak mampu merungkai dirimu 
Tiada kata-kata dapat menggambarkan kesempurnaanmu


Ya Rasulullah 
Diri ini tertunduk malu 
Kecintaanmu buat umat 
Tiada berpenghujung 
Sering saja kami gagal  
Dalam membalas cintamu itu


Ya Rasulullah 
Maafkan diri kami 
Andai hati kami 
Belum pernah sempurna mencintaimu
Rasul ku tercinta 
Tahukah dikau begitu mulia 
Namamu begitu indah untuk diabaikan 
Dirimu begitu berharga untuk dilupakan 
Mustahil insan sepertimuHilang dari ingatan


Ya Rasulullah 
Dikaulah suri teladan 
Dikaulah penyejuk jiwa 
Dikaulah yang dijanjikan Syurga 
Dikau satu-satunya insan tiada dosa 
Tiada Nabi setelah kewafatanmu 
Dikaulah utusan terakhir dari Allah


Ya Rasulullah 
Ingin sekali aku bertemu dirimu 
Menatap cahaya di wajahmu 
Berbaris panjang sebagai umatmu 
Dengan kedua tangan meminta syafaat darimu 
Untuk bersamamu selamaya di Syurga



Allahuma Solli A'la Muhammad 

Thursday, 1 January 2015

Sahabat Syurga



Jangan merajuk .

"Dia suka orang lain. Dia cakap tak payahlah taruh harapan sebab dia taknak. Dia anggap hang kawan ja, tak lebih."

Telefonnya dicampak ke dinding.
Terduduk .
Dia memegang kepalanya.
Ada mutiara jernih mengalir di pipi. Cintanya yang pertama, wanita pertama yang dia suka, menolaknya tanpa memberi peluang untuk dia buktikan cintanya.


Kejam.

"Woi, kau ni dah kenapa?"

Tanya temannya, Anas yang kebetulan lalu di bilik Khai.

"Kenapa Allah kejam sangat dekat aku?"

Anas tersenyum.
Kenal sangat dengan sahabatnya yang sorang ni.
Susah jatuh cinta, tapi bila dah suka, terluka. Pertama kali pula.

"Allah tak kejam."

"Habis tu kenapa Dia buat aku macam ni?"

"Apa yang Dia buat?"
Tanya Anas seolah-olah tidak mengerti.

"Kau tahu kan yang aku suka Wardah?"

"Ha. So?"

"Wardah tolak aku. Tolak sampai jatuh pulak tu. Sakit."

"Hahahahhahahahhahaha. Kelakar kau ni. Sedih aku tengok."

"Pehal kau gelak?"

"Hanya sebab ni, kau cakap Allah kejam?"

".............."

Futur.

Kadang manusia boleh hilang pertimbangan kepada Tuhan,
hanya kerana secebis ujian.

Sedih.

Siapa kita nak cakap Allah kejam?
Kejam?
Udara yang kau sedut, siapa
punya?
Nikmat kesihatan tubuh badan, siapa punya?
Makanan, rezeki kau dapat, siapa punya?
Okay bagitahu, apa yang dekat dunia ni, kau punya?

"Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang hendak kamu dustakan?"

Ayat di atas dipetik daripada
surah ar Rahman, Allah ulang ayat yang ni sebanyak 31 kali dalam surah tersebut.

"Takkan sebab cinta yang belum pasti, yang belum tentu kau miliki, kau merajuk dengan kerja Ilahi?"

"........."

"Okay macam ni. Umur kau
sekarang 18 tahun. Kalau kau dapat dia, apa yang kau buat?"

"......."

"Kahwin?"

Terdiam Khai.

Tak pernah dia terfikir.

"Weh kawan, kau yakin ke kau akan kahwin walaupun bukan dengan dia?"

"Er?"

"Jadi itu Allah dah tetapkan. Tapi belum tentu kau akan kahwin."

"Ayat keling apa hang ni?"

"Kalau hang mati sebelum tiba jodoh, guane?"

Tersentak Khai.

Mati ?
Amalnya belum cukup.
Cinta itu fitrah.
Jadi landaskannya pada jalan Allah.
Jangan pernah mengalah, kerana Syaitan tak pernah mengalah goda kita dekati zina.

Nak dia ?
Berdoalah pada Dia.

"Bro, tulang rusuk takkan tertukar."

Dihadamnya kata-kata Anas .

Diam.

Lama.

"Weh."

"Ha?"

"Jangan tinggal aku."

"Ingat derr, hubungan kita dekat dunia akan putus bila nyawa aku dah takdak. Selagi ada, adalah aku."

"Ingat janji kau dulu?"

"Apa?"

"Nanti jangan lupa, lepak sama-sama dekat Syurga?"

"Haha, ya. Aku ingat."

Anas memusingkan badannya, membelakangi Khai. Air mata jernih mengalir di pipinya.

"Takkan nangis? hahaha."

"Mana ada. Gajah masuk mata ni."

Beringatlah.
Cintakan Pemilik Cinta, baru
cintakan peminjam cinta.
Allah dah tetapkan jodoh kita,
sejak dalam kandungan ibu lagi.
Buatpa kalut kalut peningkan kepala cari?

"Weh Khai."

"Apa tak guna?"

"Haha lama kau tak panggil aku macamtu. Em aku nak pesan ni."

"Mende?"

"Nanti bila kau dah masuk Syurga, dan kau tengok aku takdak kat sana, tolong. Gapai tangan aku dekat neraka, pimpin aku ke SyurgaNya?"

"Kau merepek ape ni?"

"Ya, sahabat yang soleh boleh bantu sahabatnya. Tolong?"

"Sepatutnya aku yang pesan dekat kau macamni."

"Sama sama pesan?"

"Haha ya. Sama sama pesan."

Kadang, tanpa kita sedar.
Persahabatan itu lebih indah daripada percintaan.

Ukhwah yang terbina kerananya, takkan pernah lekang dek apa pun.
Memori, takkan pernah hilang.

"Jom Khai, aku lapar ni. Cendol pulut bawah titi jom?"

"Macam biasa?"

"Ya, macam biasa. Aku belanja."

"Haha jom. Dah. Tinggalkan apa yang Allah tak suka, Allah akan gantikannya dengan apa yang Dia redha."

"InsyaAllah. Thanks."

Kawan?

Sampai Syurga.